Senja di Pagi Hari

Tetesan hujan sisa semalam belum lagi selesai berjatuhan. Tak disangka darimana, butiran air ikut menuruni pipi. Ia menangis.
Aku tidak yakin rasa apa yang berkecamuk dalam dadanya. Ia tersenyum, pun matanya berucap lain. Tampak padanya, hari-hari ini ia akan kehilangan arah.
Sepanjang pagi ia menanti senja. Merindukan semburat merah di langit Jakarta. Merenggut satu hari lagi dimana ia hanya merasa luka.
Aku sadar ia lemah. Segala yang ia perlihatkan hanyalah tameng baja untuk melindungi dirinya. Seperti kura-kura dengan tempurung. Membawa rumah kemana pun ia pergi, namun tidak pernah merasa punya rumah.
Kali ini ia lelah. Meski menolak untuk kalah. Hatinya terus menangis, otaknya meronta-ronta ingin bahagia. Aku khawatir akan datang harinya ia ingin lenyap.
Jangan dulu lelah, jangan dulu kalah. Karena kita tidak membutuhkan sesiapapun untuk bahagia. Cukup Dia dan jalan hidup yang dituliskanNya.
Seharusnya tidak terlupa. Rasa ini, apa gerangan artinya?

Comments